Ramadhan Bersama Setan


Kalau album lagu dan video instagram punya kompilasi, nah, postinganku kali ini juga punya kompilasi. Untuk kompilasi kali ini, aku ngajak kalian untuk mengetahui bagaimana pengalamanku berpuasa beberapa tahun yang lalu saat aku berada di sebuah pondok pesantren.

Berpuasa di dalam sebuah pondok pesantren bukanlah semudah yang  kalian pikirkan. Semuanya mesti mandiri dari mulai bangun sampai buka nanti. Keputusan nekat masuk pesantren ini memang dari kelas 5 SD udah aku pikirkan matang-matang. Inilah jalanku untuk mewujudkan cita-cita menjadi seorang kiyai atau ustadz kondang.

Hari pertama puasa di pesantren adalah hari yang dinantikan semua santri. Gak kayak di rumah, kalau dirumah puasa pertama malas-malasan dan mamak pun mesti banguniku dengan menyiram se-gayung air ke wajahku. Alhasil, aku bangun dengan keadaan tilam yang basah persis kayak mimpi basah. 

Satu jam sebelum imsyak semua santri udah rapi berbaris menunggu antrian mengambil nasi beserta lauknya. Ada yang ngantri dengan semangat, ada yang matanya merem karena masih ngantuk, ada yang ngatri lengkap dengan iler yang masih menempel di leher dan wajah.

"Kalau dari aroma lauknya gak salah lagi ini pasti ayam" kata Tejo penuh harap.

Pas diambil, deng... deng beneran ayam, tapi ayam tak bertulang (tahu). Daripada puasa sekarat gak makan sahur, mau gak mau tahu yang ngapung-ngapung juga jadi santapan yang kami makan pagi itu.

Sehabis sahur, semua santri balik ke asrama. Ada yang buat susu, ada yang tidur lagi, bahkan ada yang pura-pura sakit biar gak puasa. Tejo lah salah satunya yang sering pura-pura sakit. Biasanya sehabis sahur dia jegang-jegang kayak kena ayan padahal aku tahu, palingan dia cuman sesak boker cuman di dramatisir biar agak keren kayak di FTV-FTV gitu.

Namanya juga pesantren, puasa itu bukanlah hal yang istimewa untuk bisa dirayain dengan libur sekolah. Walaupun puasa, kegiatan belajar tetap berlangsung. Mentok-mentok belajar sambil ngayal "buka nanti pake apa, ya?". Angka-angka matematik yang ditulis di papan tulis pun terlihat lezat kalau dipandang-pandang.

Siap sekolah, sholat berjamaah lalu balik ke asrama. Sampe asrama bebas mau tidur, tapi kebanyakan sih kalau puasa semuanya pada tidur, kecuali aku. Saat semuanya tidur, itulah kesempatan yang aku punya untuk menyelidiki kemana gerangan celana dalam yang selalu hilang tiap kali dijemur selesai mandi. 

Aku selalu memiliki problematika dengan celana dalam. Namanya aja puasa, namanya aja pesantren, kasus curi-curian adalah hal yang biasa disini. Celana dalam menjadi target curian favorit setelah sendal. Di pesantren ada hukum gak tertulis yang mengatakan kalau "Siapa yang besar dialah yang berkuasa. Yang kecil cuman bisa diam sambil bersiap untuk diinjak-injak kayak taik ayam." 

Banyak yang bilang anak pesantren itu baik-baik, alim, itu gak semua. aku kasih tau ya, semuanya gak kayak gitu khususnya buat para senior. Pas lagi jalan-jalan ke asrama senior sambil meriksa semua celana dalam yang ada di jemuran, ada satu asrama yang pas aku intip ternyata gak ada yang puasa malah ada yang ngerokok lagi. Padahal tadi pagi dia yang banguni sahur dan nyuruh puasa. Orang-orang seperti inilah yang bakal masuk neraka paling lama. 

Walaupun bulan ramadhan, aku ngerasa kayak ramadhan bersama setan. Katanya aja setan di rantai bulan ramadhan, nyatanya setan dalam bentuk manusia masih banyak berkeliaran. Seandainya setan-setan yang berkedok manusia ini gampang dikenali dengan rantai yang melilit tangannya selama ramadhan, kan enak bisa tau yang mana setan yang mana enggak. Lumayan, itung-itung bisa nge-interview setan dan nanyain apa motivasinya selama ini untuk menjadi seorang setan.

Oke, masalah setan yang berkedok manusia dan senior ini belum cukup parah masih adalagi yang lebih parah daripada ini. Iya, yang lebih parah itu adalah punya kawan seperti Tejo. Menghadapi tingkah laku tejo memang butuh kesabaran yang ekstra bahkan terkadang aku harus minum obat panadol esktra satu tablet sebelum berhadapan sama Tejo. Kenapalah puasa pertama giliran aku piket sama Tejo. Masyaallah, ini bakal jadi hal yang paling buruk.

Asrama udah beres di sapu dan di pel dengan bersih, tapi Tejo yang cuman dapat giliran bersihkan kamar mandi gak kunjung keluar padahal mandinya udah daritadi. Aku khawatir jangan-jangan Tejo menyikat seisi kamar mandi pake lidah.

Gara-gara kebiasaan Tejo nyikat kamar mandi pake lidah, kami berdua kehabisan waktu buat datang ke dapur tepat waktu. Dan tau apa yang tejadi saat kami berdua nyampe ke dapur buat ngantri? Iya, semuanya udah ludes habis. Bukannya kepalaran, Tejo malah cengengesan seakan-akan semuanya gak pernah terjadi. Alhasil, maghrib itu aku cuman bisa ngences melihat yang lain makan dari balik pintu dapur. Oh Tejo... telanlah aku... benyek-benyekkanlah diriku. 

Kalau diingat-ingat mungkin inilah pengalamanku paling nyesek saat berpuasa. Meski banyak hal pedih ataupun hal yang memberatkan, semuanya kuanggap sebagai pengalaman berharga. Berkat mereka, aku jadi tau apa yang namanya bersabar dalam berpuasa.

Mungkin hanya ini moment puasa nyesek yang aku punya, bagaimana dengan kamu? Apa kamu juga punya pengalaman puasa yang nyesek kayak aku?

Kalau ada, share di comment box ya! 
Previous
Next Post »

20 komentar

Write komentar
Sunday, 12 July, 2015 delete

Hahaha. Kalo gue percaya kok gak semua anak pesantren itu alim. Kenapa? Jelas, pada jaman ini pesantren seolah dijadikan tempat ancaman untuk anak yang bandel di sekolah pemerintah. Contoh kalimat yang sering gue denger seperti ini, "kalau kamu bandel gini terus... meding mamah masukin pesantren"

Ngomongin tejo, mending temen gitu emang kudu dililit aja pakai rantai. Udah kelihatan juga kan tingkah lakunya kayak gimana. Daripada elo overdosis obat panadol, kan ga baik buat kesehatan. Hehe.

Reply
avatar
Sunday, 12 July, 2015 delete

Ramadhan bersama setan!!
Ett dah serem bet kalo langsung diartiinn

Oohh pesantren ga libur toh om? berarti kita disini tidur dan main main,, om masih belajar dong, sampe sampe angka matematika jadi sedap dipandang hahaha!!! goodluck om!!

Reply
avatar
Sunday, 12 July, 2015 delete

yang jadi setannya tejo yaa :D :D

Reply
avatar
i Jeverson
AUTHOR
Sunday, 12 July, 2015 delete

bisa dirasakan betapa kampretnya tejo. masih sempet cengengesan...
oh, gue kira lo mau nyeritain cerita horror. buka puasa ngeliat hantu gitu.. ternyata salah. gue ketipu sama judul. ternyata setan yang berkedok manusia..

Reply
avatar
Sunday, 12 July, 2015 delete

Alhamdulillah ternyata rizal punya cita-cita yang mulia, sebagai uztadz. Yakin pingin mau jadi uztadz, nanti gak bisa nontonin gravurenya mayuyu lho. Atau videonya miyabi.

Kalo masalah celana dalam yang hilang kayaknya bisa diakalin kayak dikasih nama atau penanda gitu. Masa iya gara-gara cdnya diambil orang terus pinjam punya orang lain. Jadinya tukar-menukar cd.

Setan emang dipenjara di bulan ramadhan, tapi setan yang terbesar ada didalam hatimu. Iya, hawa nafsu yang jadi setannya.



Reply
avatar
Ara AnggARA
AUTHOR
Sunday, 12 July, 2015 delete

ya sih saya juga yakin kalao nggak semua anak pesantren itu baik
rata-rata sih yang masuk pesantren itu anak-anak bermasalah yang harus didik lebih ekstra lagi

itu repot juga ya kalau kehabisan makanan buat buka
jadi nambah panjang waktu puasanya

Reply
avatar
Sunday, 12 July, 2015 delete

Wajah Tanpa Dosa nih si tejo :D :D

Reply
avatar
Tuesday, 14 July, 2015 delete

Salut buat kamu yg mau jujur menceritakan kelakuan senior. Ini membuktikan kita ini manusia biasa. Walau sekolah dan rajin ibadah belum tentu kelakuannya sejalan. Masalahnya karena mereka santri, harus diubah tuh kelakuannya. Soalnya kan bahaya kalo dibiarin.

Reply
avatar
Wednesday, 15 July, 2015 delete

iya. aku pun gak tau kenapa pesantren jadi tempat buat anak nakal. kok gak sekalian aja tempat buang anak jin. kan kasihan anak baik yang masuk ke pesantren bisa jadi ketularan jahat. Kayak aku gini :((

Reply
avatar
Wednesday, 15 July, 2015 delete

sebenernya mau buat judul ramadhan bersama "DIA" tapi gak tau dianya siapa :(

Reply
avatar
Wednesday, 15 July, 2015 delete

ini lebih serem daripada setan asli karena setannya TEJO dia setang setengah manusia.

Reply
avatar
Wednesday, 15 July, 2015 delete

Hussttt... jangan buka-buka aib!

Reply
avatar
Wednesday, 15 July, 2015 delete

iya, belum tentu anak pesantren itu semuanya baik.

Reply
avatar
Wednesday, 15 July, 2015 delete

senior itu memang kamfret. ntah apa hebatnya apa lagi senior pesantren kalau ketemu aja diluar mau ku jejelin sendal biar tau rasa

Reply
avatar
Thursday, 16 July, 2015 delete

kalau gue sih pengalaman yang paling nyesek pas bulan puasa itu waktu puasa taun kmaren keluargha gue ketimpa musibah.. asli nyesek banget. tapi ada hikmahnya sih hehe

wah ternyata lo anak pesantren juga yah kayak si Fauji.. mantaf

Reply
avatar
Bandar Bola
AUTHOR
Saturday, 02 January, 2016 delete

Artikel yang sangat berguna, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | www.Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id

Reply
avatar
Saturday, 02 July, 2016 delete

gue baru tau dengan istilah ayam tak bertulang :)) wkwkwkwk gokil

Reply
avatar
Monday, 11 July, 2016 delete

Waduh.. waduh.. cerita tragis yang dikemas dengan humoris. :D

Reply
avatar