Apalah Arti Sebuah Mimpi





Kemarin, dinginnya udara Lampung memaksaku terbangun untuk berjalan mengambil sebuah selimut. Malam itu hawa dingin terasa seperti menyelimuti seluruh ruangan kamar belum lagi ditambah dengan mimpi buruk yang barusan aku alami semakin menambah kesan horor malam itu.

Kusandarkan kepalaku ke dinding sambil mencoba untuk mengingat mimpi apa yang barusan terjadi. Aku pernah baca info di twitter kalau manusia hanya bisa mengingat mimpinya dalam waktu 5 menit selanjutnya lupa. Aku pernah mimpi punya pacar bidadari terus pas kita lagi beduaan mau ciuman, aku kebangun lalu lupa, shit men. Tetapi untuk mimpi yang ini berbeda, semakin kucoba untuk melupakannya semakin pula aku teringat.

Jadi, malam itu aku bermimpi tentang seorang wanita yang aku sukai sebut saja namanya Rena. Seperti yang aku tulis di postingan sebelumnya kalau Rena itu seorang gadis yang jadi pujaan hati seluruh mahasiswa.

Nah, di mimpi tersebut kita berdua itu udah dekat semacam udah ada ikatan yang mengikat kita secara tidak langsung. Sampe sekarang aku gak tau ikatan apakah itu. Apakah ikatan pacar? Apakah ikatan persahabatan? Apakah sekedar ikatan antara tuan dan majikan? Semakin kucoba mengingatnya otakku terasa mau loncat keluar.

Setiap ada Rena disitu ada aku. Kita berdua udah gak terpisahkan. Ngampus bareng, makan bareng, tapi sayang kalau mandi kita gak pernah barengan.

Banyak resiko yang datang ketika berduaan dengan cewek cantik apalagi kalau sampe makan bareng. Salah satunya ya ini, banyak cowok yang iri. Mereka iri kenapa seorang cowok yang wajahnya kayak ikan asin dikasih formalin bisa deket dengan cewek cantik bahkan pas kita lagi jalan berdua pernah ada yang nyamperin kita lalu bilang, “Pake pellet apa mas biar bisa deketin Rena?”

“Hah, pelett?!! Kira aku jones deketin cewek pake pellet,” bisikku dalam hati. Karena geram aku jawab aja, “Iya nih aku make pellet merk tong-cin makanya bisa deketin Rena” Sambil kugenggam erat tangan Rena biar si cowok yang ngatain aku pake pelet ini iri. “Habis kamu salah sendiri sih, suruh siapa punya wajah mirip ikan asin.” Rena yang denger aku ngatain si cowok tersebut kayak ikan asin langsung tertawa terpingkal-pingkal. Sedangkan si cowok cuman senyum-senyum jijayy dan salting karena malu diketawain sama cewek yang dia suka.

Lanjut, pas kita lagi berdua makan dan duduk di meja yang sama tapi memesan menu yang berbeda. Aku cuman mesan teh manis dingin, maklum, namanya juga anak kos, kalau kebanyakan makan enak entar malah puasa Nabi Daud diakhir bulan. Puasa sehari-libur-besoknya puasa lagi, gitu aja terus. Sahur makan roti, buka ngunyah promag. Baru 3 hari puasa aku udah mati kena kurang gizi. 

Ditengah-tengah pas kita sedang menikmati pesanan, Rena mulai bicara tentang kegelisahannya belakangan ini.

“Aku tuh risih Zal dikejar-kejar cowok kayak gini. Emang apasih yang istimewa dari aku?”

“Orang kamu cantik sih, makanya banyak yang suka” jawabku sekenanya, soalnya daritadi aku sedang asyik merhatiin teh manis dingin yang kuminum ini sambil berharap ditegukan selanjutnya rasanya berubah jadi Big Cola.

“Kamu itu merhatiin aku gak sih?”

“Oke, oke, sorry,” Kali ini aku mesti fokus takutnya ntar Rena ngambuk-ngamuk lagi lalu berubah jadi musang berekor sembilan. “Itu resiko kamu sih, namanya juga kamu cantik,” sambungku.

“Tapi aku itu risih……”

Memang sih, dari awal kami duduk sampe makanannya udah mau habis udah berapa kali Rena disamperin sama cowok-cowok yang haus akan kasing sayang. Entah itu nanya kabar, ataupun yang lainnya. Misalnya nih:

“Hai Ren, apa kabar?”
“Gimana makanannya, enak?”
“Kamu cantik deh hari ini…”
“Hai, imut….”
“Eh, kok kamu gak make BH?”

“Seandainya aja di dunia ini banyak cowok yang sepertimu Zal, pasti  rasanya enak. Ngedeketin cewek iklash tanpa menuntut balas…” Lanjut Rena…

Seandainya aja di dunia ini banyak cowok yang sepertimu Zal, pasti  rasanya enak. Ngedeketin cewek iklash tanpa menuntut balas….. Seandainya aja di dunia ini banyak cowok yang sepertimu Zal, pasti  rasanya enak. Ngedeketin cewek iklash tanpa menuntut balas… kata-kata ini terus mengiang-mengiang di kepalaku.

Kalau aja Rena tau kalau aku sama seperti cowok yang lainnya. Mendekati seorang wanita karena ingin menuntut balas, mencintai karena ingin dicintai. Kalau ku ungkapkan sekarang apakah Rena akan bersikap sama seperti sebelumnya? Sayangnya, rasa takutku lebih besar ketimbang rasa cintaku padanya makanya setiap kali lidah ini ingin bicara rasanya keluh, gak pernah kesampaian, dan hubungan ini sampai kapanpun bakalan begini terus.

Aku yakin, gak selamanya sahabat akan menjadi sahabat, pasti akan muncul yang namanya sahabat jadi cinta, gitu juga aku sama Rena. Seandainya Rena lebih peka dan tau kalau aku mendekatinya karena berharap ingin dicintai, kira-kira apa yang bakal dia lakukan?
**
Apalah arti sebuah mimpi.

Kenyataannya ini hanyalah sebuah mimpi. Di dunia nyata Aku dan Rena bukanlah siapa-siapa melainkan hanya sebatas teman, iya, sebatas-teman-maksudnya. Mungkin kalaupun berpas-pasan kita gak akan pernah bertegur sapa. Rena cantik, aku standar. Rena orang Jakarte, aku orang Medan. Rena anak gaul ibukota, aku anak pinggiran kota. Rena diperebutin cowok, aku diperebutin ibuk kos karena belum bayar tagihan, darisini aja udah banyak ketidakcocokan yang muncul diantara kita. Tapi, ntah kenapa aku yakin, sebuah pasangan itu bakal lebih indah kalau mereka saling bertentangan karakternya.

Kalimat terakhir barusan membuatku tersenyum, membuatku bisa mengkonversi mimpi buruk menjadi mimpi yang indah. 

Akhirnya, kusandarkan kembali kepalaku di bantal kemudian lanjut tidur sambil berkata dalam hati, “Ah ini cuman mimpi….” 

Eh tunggu-tunggu... sebelum tidur aku check dulu celanaku dan syukurlah ini bukan mimpi basah, alhamdulillah...
Previous
Next Post »

7 komentar

Write komentar
Tuesday, 15 September, 2015 delete

Sahabat jadi Cintaaa suatu kalimat yang sering orang rasakan :)

Reply
avatar
Wednesday, 16 September, 2015 delete

ceitanya keren. tapi sayang cuma mimpi :D

Reply
avatar
Akarui Cha
AUTHOR
Thursday, 17 September, 2015 delete

Ya ampun keren. Tapi yahhhh cuma mimpi.

Reply
avatar
Thursday, 17 September, 2015 delete

Ceritanya berlatar belakang tahun 70-an kan??
iya kan??
iya kan??

Reply
avatar
Rheana Fitra
AUTHOR
Sunday, 14 February, 2016 delete

Sadiiiiis. Cuma mimpi doang.... XD

Reply
avatar
Saturday, 09 July, 2016 delete

Artikel yang sangat menarik :D

http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv |

http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 |

http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |


Prediksi Bola
Kumpulan Berita Menarik
Nonton Film Dewasa
Bandar Bola
Agen Bola
Agen Casino
Agen Bola Terpercaya
Main Dominoqq
Agen Poker
Bandar Ceme
Agen Capsa
Agen Poker Terpercaya
Nonton Film Online

Reply
avatar