Nyaman itu Pilihan



Saat sore, ketika jam kuliah telah usai Aku dan Falah keluar meninggalkan kampus. karena hari ini pulang cepat, kami gak langsung pulang ke kosan tapi singgah dulu ke warung. Pas banget, persedian makanan di lemariku waktu itu juga udah habis.

Niatnya kali ini aku pengen belanja sebanyak-banyaknya buat ditimbun dijadiin persediaan untuk satu bulan kedepan.

Aku sengaja mau nimbun makanan yang aku beli sebanyak-banyaknya karena aku takut, hidup di zaman sekarang ini barang apapun bisa jadi mahal. Contohnya: Dolar. Dolar padahal cuman mata uang tapi lihat sekarang, dolar berubah harganya jadi mahal. Seandainya dolar terus menguat harganya, otomatis rupiah makin melemah. Kalau rupiah melemah, mata uang rupiah gak ada lagi harganya. Dan ini bisa jadi pemicu timbulnya inflasi atau crisis moneyter. Kalau udah crisis moneyter jangan harap deh lo bisa beli barang dengan harga murah. Harga sabun Lifebouy yang biasa lo beli di warung harganya 3.500 mungkin pas krismon bisa naik jadi  2 juta.

Kita berdua pun sepakat buat singgah dulu ke Alfamencret terdekat.

Seperti biasa, ketika memasuki Alfamencret pasti bakal ada karyawati yang menyambut kita dengan senyuman manis sambil bilang "Selamat datang di Alfamencret. Ada yang bisa saya bantu?"

Sejenak, rasa kesepianku sedikit menghilang tiap kali disambut dengan senyuman manis mbak-mbak Alfamencret ini. Akhirnya setelah sekian lama ada juga orang yang ngucapin selamat datang. Jadi, tiap kali aku ngerasa kesepian aku gak perlu repot, cukup aja dateng ke Alfamencret buat dengerin sapaan mbak-mbaknya walaupun pas masuk niatnya cuman mau beli kolor sepotong.

Kita berdua langsung mengambil keranjang belanja dan keliling di rak-rak makanan yang ada. Sambil menenteng keranjang belanjaan, aku pun memasukkan barang-barang makanan yang aku butuhkan. Mulai dari roti, ceres, coklat panas sachet, sampe sebotol sambel terasi juga ikut aku masukkan.

Pas aku selesai mendapatkan semua makanan yang aku butuhkan, aku samperin deh Falah. Falah terlihat sedang menenteng keranjang belanjaan yang isinya rata-rata produk susu semua. Dari semua belanjaan yang ada di keranjang Falah, yang mencolok saat itu adalah dua kaleng susu yang dia masukkan.

Ngeliat di keranjang Falah ada dua buah kaleng susu, aku langsung nyarani ke Falah kalau selesai belanja ini singgah aja ke kedai grosir dulu. Soalnya yang aku tau, kalau cuman pengen beli susu kalengan lebih murah di kedai grosiran ketimbang di tempat yang beginian. Setelah mendengar saran dariku Falah pun mengembalikan kedua kaleng susu tersebut ke raknya.

Entah darimana inisiatif berhemat ini muncul di kepalaku. Yang aku tau aku ini orangnya boros. Kalau beli apa-apa gak make mikir ini-itu langsung beli aja. Tapi semenjak jadi anak kos, sifat borosku menghilang. Mungkin sejak ngerasa peliknya hidup menjadi anak kos, aku sadar kalau gak bisa lagi hidup boros-boros. Kalau boros, siap-siap aja ngerasain menu yang paling akrab sama anak kos. Pagi energen, siang okky jelly drink, malemnya ngunyah promag. Atau makan indomie yang diremukin setiap hari.

Pulang dari Alfamencret kita berdua keliling menuju grosir yang kata tukang ojek Alfamencret terdekat dari sini. Berbekal dari instruksi bapak tukang ojek kami menyusuri jalan yang dia perintahkan tadi. Mudah-mudahan jalan kami betul gak salah.

Beberapa menit kemudian kami sampe di depan sebuah grosir.

Pertama nyampe, aku sulit bedakan apa ini memang grosir atau kedai sampah. Karena setauku, grosir itu walaupun isinya semua rentengan-rentengan dan bungkusan makanan, tapi yang ini kok agak beda ya. Grosir yang kami datangin ini setengah ciri-cirinya mirip grosir, setengah lagi mirip kedai sampah jangan-jangan ini peranakan dari kedai grosir dan kedai sampah. Manalagi tempatnya agak kotor.

Kan, bener aja, pas baru masuk ke dalam kayaknya ini bukan grosir biasa. Barang-barangnya banyak yang udah berdebu dan penjualnya gak ramah lagi. Ini maksudnya apa coba?

Pas baru masuk aja kita berdua udah diusir. Alasannya sih, belinya lewat depan. Jadi untuk apa coba pintu sampingnya juga dibuka. Mungkin dikira kita berdua ini cecunguk-cecunguk kecil yang mau maling makanya gak dilayani dengan istimewa.

Niat belanjaku langsung hilang setelah denger kata-kata usiran tadi. Aku langsung badmood. Yang tadinya mau belanja barang disini tapi karena dapat pelayanan kayak gini, aku langsung ngambil barang yang dijualnya serabutan biar cepat-cepat keluar.

Pas aku nengok ke Falah, Falah masih tetap tenang sepertinya dia menjaga emosinya. Karena niat awalnya mau belanja, Falah pun menanyakan berapa harga sekaleng susu kepada si penjual. Si Penjual pun menjawabnya dengan cuek.

"Berapa harganya lebih murah, kah?"

"Apanya yang lebih murah, harganya dua kali lipat dari harga susu yang ada di tempat tadi. Mana expirednya udah dekat lagi." Jawab Falah kesal.

Grosir ini emang udah gak beres. Udah barangnya mau dekat expired, pelayanannya gak ramah, rasanya aku pengen deh bawa sekawanan gajah dari way kambas untuk ngerobohin grosirnya.

Ternyata kebebalan si penjual gak sampe disitu aja. Pas Falah mengambil serenteng coffe nestcafe dan menanyakan kenapa disebagian bungkusnya kok ada isinya yang mengeras, si penjual malah menjawabnya seenaknya.

"Itu biasa, namanya juga diletak menggantung jadi coffenya numpuk ke bawah baru mengeras."

Kayaknya si penjual mengira kami mahasiswa berotak kopong. Anak kelas tiga SD pun pasti tau jawabannya kenapa isinya bisa keras. Jawabannya itu ya karena bungkusnya ada yang terbuka. Herannya udah tau salah, si penjual malah menutupi-nutupinya.

Falah gak mau, dia minta diambilkan rentengan yang lainnya. Si penjual masih tetap kekeh dengan alasannya dan dia juga bilang kalau yang lain ya juga gitu dan dia gak mau mengambilkan rentengan yang lainnya.

Akhirnya, karena melihat Falah yang lagi keheranan memerhatikan bungkus nestcafenya, keluarlah kata-kata mutiara dari mulut si penjual "Udah kalau gak mau beli, langsung aja balikkan gak usah pake lama!"

Dasar badak alay! Harimau Ngondek! Kutu homo!
Bajeng Arab! Ketiak Landak!

Kali ini dia benar-benar ngusir men....

Jantungku kayak berhenti berdetak setelah mendengar kata-kata si penjual barusan. Harga diri kita berdua kayak diinjak-diinjak oleh si penjual. Sepertinya dari awal kami emang dikira pengemis bukan pembeli. Emang aku akuin kalau lagi laper mukakku bisa lebih hina daripada pengemis, tapi gak diginiin juga kali...!!!!

Kalau kayak gini caranya bukan gak mungkin suatu saat grosir tradisional di Indonesia bakal kalah saing sama grosir semacam Indomencret dan Alfamencret. Meskipun harga yang ditawarkan lebih murah, buat apa coba kalau pelayanannya buruk. Lagipula, pembeli zaman sekarang juga makin cerdas, mereka juga bakal berpikir buat apa belanja di tempat yang murah tapi pelayanannya buruk. mending belanja di tempat yang mahal sekalian asal pelayanannya bagus.

Dalam dunia dagang bukan cuman harga yang dijadikan prioritas utama tapi juga kenyamanan pelanggan yang diutamakan. Kalau orang yang lagi belanja dibuat nyaman, otomatis dia bakal ngerasa senang dan dihargai. Menurutku, membuat nyaman pembeli itu adalah yang utama karena pembeli itu kan raja, sedangkan raja harus dilayani.

Aku berharap semoga lain kali kejadian kayak gini gak bakal terulang lagi. Walaupun tadi sempat kecewa sama pelayanannya tapi tak apa, mungkin tadi si penjual barusan makan cabe satu kilo makanya bawaannya pengen marah-marah emosian.

Ini juga bisa jadi pelajaran buat aku agar lebih teliti lagi untuk memilih tempat belanja biar gak kecewa lagi nantinya. Lebih bagus belanja ditempat yang mahal asalkan nyaman karena bagiku nyaman itu pilihan.

Kalau bagiku nyaman itu pilihan, menurut kalian nyaman itu apa sih?
Apa kalian mau belanja di tempat yang murah tapi pelayanannya kayak ngelayani seekor binatang yang diharamkan? Atau belanja di tempat yang mahal tapi pelayanannya seperti miyabi sedang melayani cliennya?

Share jawaban dan alasan di comment box ya!
Previous
Next Post »

11 komentar

Write komentar
Sunday, 11 October, 2015 delete

pernah saya ngalamin juga mas, jadi bener-bener badmood belanja dengan pelayanan yang seperti itu :)
lebih baik beli yang mahal tapi pelayananannya oke dan bisa bikin kita nyaman juga :)

Reply
avatar
Monday, 12 October, 2015 delete

Saya kalau sudah kecewa sama pelayanan agak malas kalau berkunjung lagi

Reply
avatar
Puja Putri
AUTHOR
Monday, 12 October, 2015 delete

Hey, nice posting!
Ijin blogwalking ya. Pengen jalan-jalan ke Shanghai? Tapi gak ada uang?
Kamu punya kesempatan ke Shanghai gratis dengan cara nge-vote doang lo.
Mau tau caranya? Baca disini ya.
Thankyou :)

Reply
avatar
Ema Puspita
AUTHOR
Wednesday, 14 October, 2015 delete

Setuju banget kalau nyaman itu pilihan

Reply
avatar
miamia
AUTHOR
Wednesday, 14 October, 2015 delete

waaah...songong banget ya pelayannya. kalo aku sih mending harga sedikit mahal tapi pelayanan terjamin. emang gak jarang juga siih toko grosir lokal yg kalah pelayanan gtu..semoga deh mereka sadar ya kalo pembeli adalah raja...

Reply
avatar
Saturday, 17 October, 2015 delete

Ah memang benar kalo alfamart ataupun indomart itu yang dijual itu soal keramahan dalam melayani pelanggan dan calon pembeli, mereka pun dengan seenaknya bisa memberi harga barang yg dijualnya lebih mahal dibanding penjual yanglainnya, contohnya tempat grosir tadi....

Reply
avatar
Friday, 23 October, 2015 delete

nyaman itu memang pilihan, tapi kita harus milih yang nyaman toh? :D

Reply
avatar
Unknown
AUTHOR
Monday, 11 January, 2016 delete

Haha..ujung2nya ttp ke pelayanan miyabi y xD

Reply
avatar
Monday, 09 May, 2016 delete

Artikel yang sangat menarik :D

http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |


Prediksi Bola
Kumpulan Berita Menarik
Kumpulan Berita Campuran
Nonton Film Dewasa
Bandar Bola
Agen Bola
Agen Casino
Agen Bola Terpercaya
Main Dominoqq
Agen Poker
Bandar Ceme
Agen Capsa
Agen Poker Terpercaya

Terimakasih admin..
salam kenal ^_^

Reply
avatar
Lucky Caesar
AUTHOR
Thursday, 29 June, 2017 delete

Kok aku ikut emosi sama penjualnya ya jadinyaa :" hmmm kalau aku langsunh pergi dr awal gtu mas. Uda gak nyaman soalnyaaa. Karena yg nyaman bikin betah dan tentunya bertahan 😁 #koksalahfokus

Reply
avatar
Thursday, 29 June, 2017 delete

lah baper hahahaha. makasih udah berkunjung :D

Reply
avatar